Jelaskan Uji Hipotesis Satu Sisi Dan Uji Hipotesis Dua Sisi

Jelaskan Uji Hipotesis Satu Sisi Dan Uji Hipotesis Dua Sisi

Jelaskan Uji Hipotesis Satu Sisi Dan Uji Hipotesis Dua Sisi – Dua cara untuk menguji signifikansi statistik suatu sifat, yang diambil dari populasi, relatif terhadap uji statistik, adalah uji satu sisi dan uji dua sisi.

Tes satu sisi mengacu pada pengujian hipotesis nol, di mana hipotesis alternatif dirumuskan dalam arah. Di sini, area kritis hanya di satu sisi. Namun, jika hipotesis alternatif tidak disajikan secara terarah, maka itu dikenal sebagai uji dua sisi dari hipotesis nol, dengan area kritis menjadi salah satu dari dua sisi.

Untuk menguji hipotesis, diperlukan statistik uji, yang melacak distribusi yang diketahui. Dalam pengujian, ada dua pembagian kurva kepadatan probabilitas, yaitu area penerimaan dan area penolakan. Daerah penolakan dikenal sebagai daerah kritis.

Di bidang penelitian dan eksperimen, perlu diketahui perbedaan antara pengujian unilateral dan bilateral, karena mereka cukup umum digunakan dalam proses.

Jelaskan Uji Hipotesis Satu Sisi Dan Uji Hipotesis Dua Sisi

tabel perbandingan

Dasar perbandinganTes satu sisiTes dua sisi
definisiUji hipotesis statistik di mana hipotesis alternatif hanya memiliki satu ujung dikenal sebagai uji satu arah.Sebuah tes pasti di mana hipotesis alternatif memiliki dua ujung disebut tes dua sisi.
hipotesamemberi petunjuk arahTidak ada arah
Area penolakanBaik kiri atau kananBaik kiri maupun kanan
MenentukanJika ada hubungan antar variabel dalam satu arah.Jika ada hubungan antara variabel dalam dua arah.
HasilBesar atau kecil dalam array tertentu.Lebih besar atau lebih kecil dari rentang nilai tertentu.
Masukkan hipotesis alternatif> Atau

Definisi tes sepihak

jelaskan uji hipotesis satu sisi dan uji hipotesis dua sisi
Jelaskan Uji Hipotesis Satu Sisi Dan Uji Hipotesis Dua Sisi

Uji satu arah mengacu pada uji signifikansi di mana zona penolakan muncul di salah satu ujung distribusi sampel. Hal ini menunjukkan bahwa parameter uji yang diestimasi lebih besar atau lebih kecil dari nilai kritisnya.

Ketika sampel yang diuji jatuh di zona penolakan, yaitu di sisi kiri atau kanan, tergantung pada kasusnya, ini mengarah pada penerimaan hipotesis alternatif daripada hipotesis nol. Ini terutama benar dalam pembagian qi-kuadrat, yang memastikan kecocokan yang baik.

Dalam menguji hipotesis statistik ini, semua daerah kritis yang cocok terletak di salah satu dari dua sisi. Tes sepihak dapat berupa:

  • Pemeriksaan kidal: Ketika diyakini bahwa parameter populasi lebih rendah dari asumsi, uji hipotesis yang dilakukan adalah uji kidal.
  • Uji tangan kanan: Ketika parameter populasi dianggap lebih besar dari yang diperkirakan, uji statistik yang dilakukan adalah uji tangan kanan.

Definisi tes bilateral

Uji dua sisi digambarkan sebagai uji hipotesis, di mana area penolakan atau katakanlah area kritis berada di kedua ujung distribusi normal. Ini menentukan apakah sampel yang diuji berada di dalam atau di luar kisaran nilai tertentu. Oleh karena itu, hipotesis alternatif diperoleh sebagai pengganti hipotesis nol, jika nilai yang dihitung jatuh pada salah satu dari dua sisi distribusi probabilitas.

Dalam tes ini, itu dibagi menjadi dua bagian yang sama, menempatkan setengah di setiap sisi, yaitu, dengan mempertimbangkan kemungkinan efek positif dan negatif. Hal ini dilakukan untuk melihat apakah parameter perkiraan berada di atas atau di bawah parameter perkiraan, sehingga nilai ekstrim digunakan sebagai bukti terhadap hipotesis nol.

Halaman: 1 2
Selanjutnya
Share:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *